Apakah WiFi dapat Mempengaruhi Otak?

1 min read

pengaruh wifi

Apakah WiFi dapat Mempengaruhi Otak? – Ada berbagai teori tentang dampak paparan WiFi terhadap kesehatan manusia.Menurut beberapa penelitian, meskipun WiFi memiliki efek kesehatan, ada laporan bahwa sinyal frekuensi radio dari jaringan nirkabel sangat rendah dan dapat membahayakan sistem manusia.

WiFi, juga disebut WLAN, adalah jaringan nirkabel yang memiliki setidaknya satu antena yang terhubung ke internet dan perangkat komunikasi nirkabel, seperti laptop, komputer, ponsel, dll. Jaringan WiFi menggunakan frekuensi elektromagnetik berdenyut (EMF).

EMF buatan dari sistem WiFi umumnya terpolarisasi, yang berpotensi lebih berbahaya daripada yang tidak terpolarisasi karena memberikan gaya yang relatif lebih besar pada kelompok kimia bermuatan listrik. Intensitas pulsa elektromagnetik, intensitas spesifik, dan lama paparan merupakan pertimbangan penting dalam menentukan apakah WiFi aman.        

Apakah WiFi Berbahaya bagi Tubuh Manusia?

Ada banyak penelitian ilmiah yang menunjukkan efek merugikan dari WiFi pada tubuh manusia. Ini menyebabkan stres oksidatif dengan meningkatkan produksi radikal bebas. Peningkatan stres oksidatif bertanggung jawab atas kerusakan oksidatif pada makromolekul seluler, seperti protein, lipid, dan DNA.

Beberapa penelitian mengenai efek sinyal WiFi 2,45 GHz pada kesehatan manusia dan hewan telah menunjukkan bahwa radiasi elektromagnetik frekuensi radio yang dipancarkan oleh perangkat WiFi dapat memengaruhi jumlah sperma, motilitas, dan integritas DNA. Perubahan lain dalam sistem reproduksi pria termasuk kerusakan degeneratif, kadar testosteron yang lebih rendah, kematian sel yang meningkat, dan kerusakan DNA.

Mengenai perubahan reproduksi wanita, paparan WiFi telah terbukti mengurangi produksi dan sekresi estrogen dan progesteron, yang menyebabkan berkurangnya kemanjuran reproduksi dan gangguan kesuburan. WiFi juga dapat menyebabkan mutasi kromosom, yang merupakan salah satu penyebab aborsi spontan. Dan untuk itu Anda bisa kunjungi Skaternet3d untuk info penting lainnya.

Penelitian pada hewan mengenai efek WiFi pada aktivitas otak telah mengungkapkan bahwa paparan stres dan radiasi WiFi menyebabkan perkembangan perilaku seperti kecemasan; Namun, kemampuan belajar spasial dan memori tetap tidak terpengaruh.

Perubahan biokimia yang diamati pada otak hewan termasuk peningkatan stres oksidatif di korteks serebral dan peningkatan aktivitas asetilkolinesterase. Paparan WiFi yang berlebihan diketahui terkait dengan gangguan belajar dan memori, kurang tidur, dan kelelahan terkait dengan berkurangnya sekresi melatonin dan peningkatan sekresi norepinefrin di malam hari.

Namun, penggunaan waktu layar apa pun juga terkait dengan perubahan ini. Aktivitas otak yang direkam oleh electroencephalography telah menunjukkan hasil yang beragam dengan WiFi, Menariknya, sebuah penelitian baru-baru ini menunjukkan bahwa paparan radiasi WiFi yang berkepanjangan dapat meningkatkan fungsi kognitif tikus dengan gangguan kognisi.

Bagaimana WiFi dapat Menyebabkan Kerusakan?

Sebagian besar efek WiFi diyakini disebabkan oleh kelebihan kalsium, yang terjadi terutama karena aktivasi berlebih dari saluran kalsium berpintu tegangan (VGCC). Kehadiran sensor tegangan dengan 20 muatan positif menjadikannya target EMF yang paling rentan. Penyebab sekunder akumulasi kalsium adalah peningkatan aktivasi reseptor TRPV1 yang diinduksi stres oksidatif.  

Secara mekanis, peningkatan kadar kalsium intraseluler yang bergantung pada VGCC adalah mediator utama dari sebagian besar efek WiFi. Peningkatan kadar kalsium dapat memicu produksi nitrit oksida (NO), yang selanjutnya dapat menghambat sitokrom oksidase di mitokondria sehingga menyebabkan penurunan sintesis ATP dan produksi superoksida.

Selain itu, NO dapat menghambat enzim yang terlibat dalam sintesis hormon steroid, yang menyebabkan penurunan produksi estrogen, progesteron, dan testosteron. Superoksida yang dihasilkan dalam proses juga dapat bereaksi dengan NO untuk menghasilkan peroksinitrit, yang dapat terurai untuk menghasilkan radikal bebas yang sangat reaktif. 

Selain menyebabkan kerusakan oksidatif, radikal bebas reaktif ini dapat meningkatkan aktivitas NFkB, yang menyebabkan peningkatan peradangan. Demikianlah artikel yang saya buat tentang Wifi semoga bermanfaat, terimakasih.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *